Seksologi

Olahraga Bersepeda Bikin Mandul?

Minggu, 17 Februari 2019 | 14:30 WITA

bbn/sportku.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
“Dok, saya sudah tiga tahun ini aktif bersepeda hampir setiap hari, bahkan sekarang malah ikut bersama sebuah klub sepeda yang besar di Denpasar. Ada beberapa hal buruk yang saya dengar sebagai efek dari bersepeda yang berlebihan.  Apa benar ada pengaruhnya bisa bikin mandul seorang laki-laki, bahkan juga dengan fungsi seksual?” (Rahming,29)

Pilihan Redaksi

  • Ancam Santet Keluarga Korban, Residivis Begal Setubuhi Gadis di Bawah Umur
  • Menikmati "Long Distance Sex" Saat Suami Berlayar
  • Banyak Perempuan Orgasme Palsu untuk Menyenangkan Suami?
  •  
    Jawab: Sebenarnya olahraga yang tepat dan teratur akan sangat baik buat memaksimalkan kesuburan. Ibaratnya olahraga juga ada jenis dan dosisnya. Jadi, buat kesuburan akan baik sekali melakukan olahraga, yang sifatnya membuat tetap sehat dan dilakukan secara teratur. Bukannya yang overtraining atau berlebihan. Targetnya adalah menjaga kebugaran tubuh sehingga kualitas hidup tetap baik dan mempertahankan level hormon testosteron sebagai hormon seks dan kesuburan pria. 
     
    Apakah  bersepeda dapat membuat rusaknya kesuburan seorang pria dan menyebabkan disfungsi ereksi, itu tentu tergantung. Justru jika dilakukan dengan benar, bersepeda malah membuat bugar dan bisa mempertahankan hormon testosteron. Yang perlu dihindari adalah  jangan terlalu melelahkan dan tidak selalu menggunakan bahan pakaian yang terlampau ketat. Kenapa? Karena jika terlalu melelahkan akan sebaliknya membawa penurunan stamina tubuh yang mempengaruhi level hormon testosteron. 
     
    Jika terus menerus overtraining atau overexercise level testosteron akan menurun lebih cepat dari semestinya. Ini akan menurunkan level kesuburan karena testosteron juga berfungsi penting dalam kesuburan. Satu lagi, kenapa jangan memakai bahan ketat terlampau sering, karena ini akan berakibat kualitas spermatozoa yang diproduksi testis menjadi terganggu.
     
    Tekanan dan posisi duduk saat bersepeda tidaklah terlalu berpengaruh, tetapi bila tekanan terus menerus menimbulkan peningkatan suhu sekitar testis, ini yang akan menjadi masalah. Tetapi ini tidak berpengaruh besar. Justru benturan akibat kesalahan posisi dan terjatuh dari sepeda sehingga membentur kelamin, terutama testis, ini yang lebih berbahaya.
     Dalam hal kesuburan, hanya dalam kasus tertentu saja, yaitu penggunaan celana bersepeda yang ketat secara terus menerus, dan kejadian benturan pada testis

    Pilihan Redaksi

  • Relawan De Gadjah Kembali Gelar Pengobatan Gratis di Banjar Merta Jaya Denpasar
  • Bank Sampah Nurul Fikri Daur Ulang Sampah Plastik Menjadi Paving Block
  • I Wayan Turun Si Pecinta Kata Serba Bisa
  • yang baru bisa memungkinkan  gangguan kesuburan. Kalau dalam keadaan biasa justru menyehatkan dan tetap bisa mempertahankan kesuburan. 
     
    Gangguan kesuburan dipengaruhi oleh banyak hal, terutama testis yang terpapar suhu panas berlebih dan terus menerus, tidak mengkonsumsi makanan dan kebiasaan buruk yang mengganggu kesuburan seperti berkolesterol tinggi, makanan yang berisiko meningkatkan kadar gula darah, rokok dan alkohol. Serta jangan menyalahgunakan penggunaan hormon testosteron berlebih seperti banyak terjadi sebagai dopping di beberapa pusat kebugaran untuk membentuk otot. 
     
    Terakhir, jika ditanya tentang intensitas yang sehat, yang direkomendasikan adalah bersepeda seminggu dua kali dengan jarak tempuh 10 km secara teratur akan baik dalam membuat bugar. Dan antara bersepeda dan naik motor sebenarnya lebih sehat bersepeda, karena sering kali justru bersepeda motor lebih berisiko kesehatan, karena paparan panas dan polusinya lebih buruk. (bbn/dr. Oka Negara, FIAS/rob)

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Bersepeda Mandul



    Seksologi Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Seksologi

    Berita Bali TV